> TRENDING > Siapa sangka buah ini dijadikan sayur lemak 'tere' sebagai juadah berbuka
Siapa sangka buah ini dijadikan sayur lemak 'tere' sebagai juadah berbuka
ROHANA ISMAIL Khamis | 23 Mei 2019

TUMPAT - Ketika musim buah gajus berbuah lebat, ada penduduk menjadikan menu sayur lemak buah yang dipanggil 'tere' oleh penduduk tempatan itu sebagai juadah berbuka puasa.

Rasanya yang lemak dimasak bersama santan dicampur isi ikan dan bawang itu membangkitkan selera berbuka puasa.

Menu masakan Melayu yang jarang ditemui itu diketengahkan kariah Masjid Al-Itqan, Telaga Bata di sini sebagai usaha memperkenalkannya kepada generasi baharu.

Imamnya, Ismail Yakob berkata, juadah sayur lemak buah gajus antara menu yang dihidangkan bersama singgang daging, daging goreng untuk Iftar Perdana di Masjid Al-Itqan, Telaga Bata semalam.

"Kami masak secara gotong-royong, buah 'tere' itu dipetik dari pokok kariah masjid ini. Seekor lembu pula disedekahkan seorang dermawan disembelih untuk dijamu kepada 500 jemaah.
"Kami bergotong-royong melapah, memasak juadah dan iftar perdana ini sudah menjadi rutin di bulan Ramadan selain menyediakan juadah berbuka puasa setiap hari di masjid," katanya.

Sementara itu, Siti Ara Deraman, 53, berkata, sebanyak 20 kilogram gajus dimasak sayur lemak.

Che Abdullah (kanan) bersama Wan Roslan (dua dari kanan) berbuka puasa di Masjid Al-Itqan, Telaga Bata.
"Prosesnya tidaklah cerewet tetapi buah 'tere' perlu dicelur dahulu dan kemudiannya dimasak lemak. Menu ini mendapat pelbagai reaksi ada yang kata sangat sedap tapi bagi tekak orang muda, mereka susah terima masakan ini.
"Makanan orang lama, tentulah diminati oleh orang tua saja, generasi muda tidak pernah rasa menu seperti ini. Apa pun, usaha untuk perkenalkan menu orang kampung terlaksana dan ramai juga anak muda cuba makan," katanya.

Dalam pada itu, Ahli Parlimen Tumpat, Datuk Che Abdullah Mat Nawi dan ADUN Pengkalan Kubor, Wan Roslan Wan Hamat turut menyertai majlis berbuka puasa secara beramai itu.


Artikel Berkaitan Yang Patut Anda Baca
Hari graduasi sememangnya hari paling istimewa bagi seorang mahasiswa/siswi yang telah berjuang bertahun-tahun demi segulung ijazah untuk masa hadapan yang lebih cemerlang. Paling...
KUALA LUMPUR - Suasana sayu menyelubungi bilik bicara Mahkamah Tinggi yang mendengar kes pembunuhan Pegawai Kadet Laut Zulfarhan Osman Zulkarnain hari ini apabila seorang saksi...
Nama Nur Amalina Bakri atau dipanggil Dr. Amalina menjadi perhatian apabila dia pernah mencatat sejarah dengan memperolehi 17 A1 dalam SPM pada tahun 2007.Mengambil langkah...
Lambakan jenama Android kini tidak menghalang mereka yang meminati iPhone untuk beralih perhatian kepada Android. Kalau kita lihat permintaan iPhone kini juga jauh lebih tinggi...
Sering kali kita dimomokkan kalau nak masuk askar jiwa kena kental, badan kena lasak sebab latihannya memang cukup ‘mendera’ mental dan fizikal.Ya, sememangnya itulah...
Saat paling sedih dalam hidup aku adalah sewaktu kehilangan arwah mama tercinta. Ketika itu aku berada di tahun 2 di universiti sebelah utara sana. Bukan mudah kan nak atasi...