> TRENDING > Nasi Lemak Tepi Jalan 1996 bukan biasa-biasa
Nasi Lemak Tepi Jalan 1996 bukan biasa-biasa
WARTAWAN SINAR HARIAN Rabu | 12 Jun 2019

SEBUT sahaja nasi lemak pasti semua gemarkannya. Manakan tidak, aroma nasi dan sambalnya mampu membuatkan sesiapa sahaja mudah berasa lapar.

Jika kebiasaannya nasi lemak dihidangkan dengan telur, timun, ikan bilis dan kacang goreng serta sambal termasuk pelbagai jenis lauk-pauk, Nasi Lemak Tepi Jalan (NLTJ) 1996 pula bukan biasa-biasa.

Nasi lemaknya dimasak menggunakan beras berkualiti tinggi ditambah dengan aroma daripada daun pandan dan dipadankan dengan sambal warisan.

Lebih menggiurkan nasi lemak NLTJ 1996 dihidangkan bersama lobster yang dimasak dengan rempah khas dan dijual pada harga bermula RM20!

Kerana keenakan dan harga ditawarkan berpatutan, maka tidak hairanlah NLTJ 1996 menjadi tular.

Bermula di Desa Petaling, kini NLTJ 1996 sudah membuka beberapa cawangan di Lembah Klang termasuk di Setia Alam, Selangor.

Selain lobster pelanggan juga boleh mencuba beberapa hidangan lain yang menarik.

SUMBER: FB Nasi Lemak Tepi Jalan 1996


STAY CONNECTED
Artikel Berkaitan Yang Patut Anda Baca
Hari graduasi sememangnya hari paling istimewa bagi seorang mahasiswa/siswi yang telah berjuang bertahun-tahun demi segulung ijazah untuk masa hadapan yang lebih cemerlang. Paling...
KUALA LUMPUR - Suasana sayu menyelubungi bilik bicara Mahkamah Tinggi yang mendengar kes pembunuhan Pegawai Kadet Laut Zulfarhan Osman Zulkarnain hari ini apabila seorang saksi...
Nama Nur Amalina Bakri atau dipanggil Dr. Amalina menjadi perhatian apabila dia pernah mencatat sejarah dengan memperolehi 17 A1 dalam SPM pada tahun 2007.Mengambil langkah...
Lambakan jenama Android kini tidak menghalang mereka yang meminati iPhone untuk beralih perhatian kepada Android. Kalau kita lihat permintaan iPhone kini juga jauh lebih tinggi...
Sering kali kita dimomokkan kalau nak masuk askar jiwa kena kental, badan kena lasak sebab latihannya memang cukup ‘mendera’ mental dan fizikal.Ya, sememangnya itulah...
Saat paling sedih dalam hidup aku adalah sewaktu kehilangan arwah mama tercinta. Ketika itu aku berada di tahun 2 di universiti sebelah utara sana. Bukan mudah kan nak atasi...